Komrad 98 Kutuk Penggusuran Rakyat Ala Ahok

RMOL. Komite Mahasiswa dan Rakyat untuk Demokrasi (Komrad) 98 mengutuk keras sejumlah kasus penggusuran permukiman warga dengan cara represif yang dipertontonkan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok).


Salah satunya yang dilakukan Ahok hari ini terhadap ratusan unit rumah warga di Kampung Luar Batang, Penjaringan, Jakarta Utara.

Melalui siaran pers yang ditandatangani ketua umum, Fredy Tambunan dan sekretaris, Bagus Armanusa, Komrad 98 menyesalkan pengerahan sekitar 4.000 personel petugas untuk menggusur warga Kampung Luar Batang.

"Ahok sama sekali tidak memberikan ruang warga bicara. Tanpa ampun, dengan bantuan ribuan aparat, Ahok dengan keji menggusur warga miskin," kata Fredy, Senin (11/4).

Menurut Fredy, Pemprov DKI Jakarta di bawah kepemimpinan Ahok terbukti tidak mengutamakan kepentingan rakyat di Kampung Luar Batang. Rakyat tidak diberikan kesempatan untuk berbicara, berdialog, atau berdiskusi dengan pemimpinnya mengenai kelangsungan hidup mereka.

Fredy menambahkan, alih-alih bertukar pendapat, Ahok justru meluluhlantakkan rumah dan tanah yang telah menjadi bagian kehidupan rakyatnya.

Bahkan menurutnya, Ahok sekali lagi menunjukkan arogansi kekuasaan dengan mengerahkan kekuatan bersenjata untuk menghadapi rakyat jelata yang hanya memiliki batu dan kayu.

"Inikah yang Ahok mau dengan Jakarta Baru. Tindakan represif Ahok masih serupa Orde Baru," ujar Fredy. [prs]